Dalam kita begitu asyik dan sibuk menjalankan tugas sebagai siswa-siswi, kita semakin hari semakin jauh mengamalkan nilai-nilai murni dalam kehidupan seperti berkasih sayang, hormat menghormati dan budaya menzahirkan penghargaan.
Situasi yang sering kita lihat semasa berada di kafeteria, masing-masing seperti berada dalam dunia sendiri tanpa menghiraukan keadaan sekeliling, siswa-siswi lebih selesa menghabiskan masa dengan gajet di tangan daripada memulakan perkenalan atau bertegur sapa, jauh sekali untuk berbalas senyum walaupun duduk semeja dan menikmati hidangan dalam tempoh yang panjang.
Malah jarang kedengaran ucapan terima kasih kepada pembantu kafeteria yang menolong mengutip pinggan atau gelas kotor yang kita gunakan, kebanyakan pembantu ini lebih berumur, hal ini seperti mewujudkan jurang antara pembantu dan siswa-siswi serta menunjukkan rasa hormat menghormati antara generasi semakin hilang.
Hal ini terbukti, walaupun kita sering dibantu namun amat jarang sekali kita mendengar ungkapan terima kasih daripada mereka yang menerima bantuan tersebut. Siswa-siswi semakin ego dan sombong walaupun untuk sekadar mengukir sekuntum senyuman ikhlas dari hati.
Jika dahulu setiap kali sebelum dan selepas guru mengajar, kita akan berdiri sambil mengucapkan terima kasih tanda hormat dan menghargai ilmu yang diberi, tetapi sekarang apabila berada di menara gading, ugkapan sebegitu beransur-ansur hilang.
Sikap siswa-siswi yang memandang enteng perkara ini menyebabkan ucapan terima kasih sesama sahabat dan pensyarah semakin jarang dituturkan, hal ini mencerminkan sikap dan nilai seorang siswa-siswi yang mudah melupakan budaya terima kasih walaupun telah diterapkan sejak kecil lagi.
Ucapan terima kasih mungkin bagi kita adalah satu perkataan mudah yang selalu diucapkan setiap hari, namun dalam tidak sedar perkataan ini amat besar maknanya untuk diamalkan oleh setiap individu bagi mendidik masyarakat supaya bersyukur dan berterima kasih.
Selain itu, mengucapkan terima kasih setelah mendapat ilmu akan menambahkan lagi keberkatan dan memudahkan proses pembelajaran. Keberkatan daripada pensyarah akan membentu kita menghadapi peperiksaan dengan tenang dan mudah. Oleh itu, selalulah ungkapkan terima kasih kepada mereka yang banyak memberi ilmu kepada kita.
Mungkin kerana kesibukan siswa-siswi dengan akademik sehingga terlepas pandang bahawa bersosial juga memainkan peranan penting dalam membudayakan terima kasih dalam kalangan siswa-siswi. Bersosial melalui alam maya tidak membantu menerap nilai-nilai ini, oleh itu siswa-siswi harus melibatkan diri dalam aktiviti yang dianjurkan oleh kelab, desasiswa atau universiti.
Tambahan pula, dengan menyertai aktiviti seperti ini, siswa-siswi akan menambahkan kenalan dan mempelajari menghargai serta menghormati antara satu sama lain. Secara langsung dan tidak langsung penerapan budaya terima kasih dan nilai-nilai yang lain dapat diterapkan dan diamalkan oleh siswa-siswi.
Jika dibandingkan budaya terima kasih yang diamalkan oleh siswa-siswi dan pelajar sekolah, kita dapat lihat betapa pudarnya budaya ini diamalkan di kampus. Maka siswa-siswi perlu memainkan peranan menghidupkan kembali budaya berterima kasih, jika ini dibiarkan ia boleh mengikis budaya berterima kasih yang sewajarnya menjadi amalan dan warisan bangsa.

Change Language

Baca E-Paper

 

bk12200